YBM PLN Peduli Salurkan 8.635 Paket Bantuan Sembako untuk Warga Miskin di 3 Kabupaten Sulteng 

BANGGAI RAYA- PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah dan Gorontalo (UID Suluttenggo), paling aktif mendukung upaya pemerintah meringankan warga pra sejahtera.

Bantuan disalurkan melalui Program PLN Peduli, yang disalurkan oleh Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Tolitoli dan UP3 Luwuk.

Kegiatan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) disalurkan di tiga kabupaten di Provinsi Sulawesi Tengah.

Dengan menyalurkan bantuan sembako di Kabupaten Buol sebanyak 2.272 melalui Yayasan Tunas Harapan Madani, sebanyak 1.818 paket di Desa Sido Makmur, Kecamatan Moilong, Kabupaten Banggai, dan sebanyak 4.545 paket melalui Yayasan Jemari (Jaringan Teman Muda Kreatif) di Kabupaten Tolitoli. Jika ditotal keseluruhan sebanyak 8.635 paket.

BACA JUGA:  Takbiran IdulAdha di Luwuk Banggai, Ribuan Warga Ikuti Pawai Obor

Salah satu penerima bantuan sembako, Ibu Nursiah, mengungkapkan rasa syukurnya atas bantuan yang sangat berarti bagi dirinya dan keluarganya. “Kami sangat berterima kasih kepada pihak PLN yang telah meringankan beban kami dengan pemberian sembako. Semoga Allah membalas kebaikan seluruh insan PLN,” ujar Nursiah.

Ketua Yayasan Harapan Madani, Andi Makka, menyampaikan rasa terima kasih kepada PLN atas perhatian dan kontribusi dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

“Terima kasih atas bantuan yang diberikan, semoga bantuan ini dapat bermanfaat dan memberikan manfaat besar bagi penerima,” ucap Andi.

General Manager PLN UID Suluttenggo, Ari Dartomo mengatakan, program bantuan ini merupakan komitmen PLN untuk terus membantu kesejahteraan masyarakat, baik dalam aspek kelistrikan maupun melalui berbagai kegiatan tanggung jawab sosial yang rutin dilaksanakan.

BACA JUGA:  Takbiran IdulAdha di Luwuk Banggai, Ribuan Warga Ikuti Pawai Obor

“PLN akan terus hadir membantu untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, baik melalui listrik yang hadir setiap saat maupun dengan program PLN Peduli yang konsisten dilaksanakan setiap tahunnya,” ujar Dartomo.

Tercatat pada tahun 2022, jumlah penduduk miskin di Kabupaten Buol mencapai 22.722 jiwa, dengan 4.824 jiwa di antaranya masuk dalam kategori kemiskinan ekstrem. 

Sedangkan data tahun 2021, jumlah penduduk Kabupaten Tolitoli mencapai 226.794 jiwa, dengan 32.190 jiwa atau 13,51% di antaranya masuk dalam kategori kemiskinan. Kabupaten Tolitoli tercatat memiliki tingkat garis kemiskinan yang lebih tinggi dari rata-rata nasional sebesar 9,36%.

BACA JUGA:  Takbiran IdulAdha di Luwuk Banggai, Ribuan Warga Ikuti Pawai Obor

Dartomo mengatakan, dengan kepedulian pada kondisi sosial, PLN sebagai perusahaan negara turut hadir untuk menyalurkan paket sembako dengan harapan dapat meringankan beban dan mencukupi kebutuhan pangan masyarakat kurang mampu, sehingga gizi dapat tercukupi.

Di tempat terpisah, Manager UP3 Luwuk, Ansar menyatakan PLN akan selalu siap hadir bagi seluruh lapisan masyarakat.

“Kami berkomitmen untuk selalu ada bagi masyarakat. Sejalan dengan program pemerintah untuk mengentaskan kemiskinan, kami siap untuk hadir dan berkontribusi secara langsung,” kata Ansar. (*)

Pos terkait